Pages

Labels

Pages - Menu

Diberdayakan oleh Blogger.

Sabtu, 11 Januari 2014

Venus Berbentuk Sabit Diabadikan dari Yogyakarta

Venus Berbentuk Sabit Diabadikan dari Yogyakarta
Jumat, 10 Januari 2014 | 19:25 WIB
foto by : Mutoha Arkanuddin.

 


Bulan sabit adalah pemandangan biasa. Tetapi, bagaimana dengan Venus sabit di siang hari?

Pemandangan yang sangat sulit dilihat itu diabadikan oleh astronom amatir dari Jogja Astro Club, Mutoha Arkanuddin.

Mutoha mengabadikannya pada Kamis (9/1/2014) pada pukul 15.30 WIB dengan bantuan teleskop Meade LX50 dan kamera saku Kodak EC 1530.

Dalam foto-foto Mutoha yang diunggah ke akun Facebook miliknya, Venus tampak begitu tipis, lebih tipis dari bulan sabit. Di foto lain, Venus yang tipis itu berdampingan dengan awan.

Lebih menarik, pemotretan dilakukan saat Venus dan Matahari berjarak sangat dekat, hanya 5,8 derajat. Sementara kondisi langit juga tengah berawan.

Bagaimana Venus yang begitu tipis bisa diabadikan dan menjadi citra yang cantik?

Mutoha dalam percakapan dengan Kompas.com, Kamis malam, mengungkapkan, "Teknik yang saya gunakan terbilang 'nekat'."

"Ini karena memotret obyek yang berada di dekat Matahari memakai teleskop cukup berisiko, apalagi pointing-nya manual, sangat tidak disarankan," imbuhnya.

Mutoha menjelaskan, Venus memang mungkin diamati pada siang atau sore hari karena magnitudo-nya cukup baik, cukup cerlang.

Perlengkapannya sederhana. Yang dibutuhkan, kata Mutoha, adalah teleskop (terutama go to), perangkat lunak astronomi seperti Stellarium, dan kamera.

Namun demikian, teknik pengamatan Venus pada siang hari berbeda dan membutuhkan kehati-hatian agar tak justru merusak mata.

"Pengamatan malam bendanya terlihat oleh mata baru dibidik dengan teleskop, tapi pengamatan siang, Venus tidak terlihat sebelum dibidik pake teleskop," urainya.

"Nah sulitnya di sini, karena harus bisa melakukan pointing ke posisi planet secara tepat," tambahnya.

Dengan teleskop go to, langkah pemotretan lebih mudah karena teleskop bisa otomatis terarah pada benda langit yang ingin diamati atau diabadikan.

"Tapi dengan pointing manual, langkah ini cukup berbahaya karena saat pointing, teleskop secara manual kita gerakan untuk mencari target, apalagi target sangat dekat Matahari," kata Mutoha.

Dengan segala kesulitan itu, toh Mutoha berhasil untuk mengabadikan wajah Venus yang begitu tipis.

Mengapa berbentuk sabit?

Dalam bayangan manusia, planet selalu berbentuk bulat atau tampak sebagai lingkaran dari sudut pandang manusia di Bumi. Namun, bagaimana Venus yang diabadikan Mutoha bisa berbentuk sabit?

Dosen astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB), Ferry M Simatupang, mengatakan bahwa seperti halnya Bulan, Venus memang bisa mengalami berbagai macam fase, mulai sabit hingga menyerupai purnama.

"Waktu untuk Venus menyelesaikan satu siklus 1,7 bulan. Itu jarak dari Venus fase sabit hingga Venus sabit berikutnya," katanya.

Venus bercahaya karena memantulkan cahaya Matahari. Bentuk Venus relatif dilihat dari manusia di Bumi dipengaruhi oleh cahaya yang dipantulkannya. Bila seluruh bagian Venus yang menghadap Bumi memantulkan cahaya, maka fenomena serupa purnama akan terjadi.

Mutoha mengungkapkan, Venus bahkan akan tampak sebagai sabit yang lebih kecil pada Sabtu (11/1/2014) besok.

Venus akan mencapai titik terdekat dengan Matahari dengan elongasi sekitar 5 derajat.

source : kompas
Venus Berbentuk Sabit Diabadikan dari Yogyakarta
Jumat, 10 Januari 2014 | 19:25 WIB
foto by : Mutoha Arkanuddin.

#Roh 

Bulan sabit adalah pemandangan biasa. Tetapi, bagaimana dengan Venus sabit di siang hari?

Pemandangan yang sangat sulit dilihat itu diabadikan oleh astronom amatir dari Jogja Astro Club, Mutoha Arkanuddin.

Mutoha mengabadikannya pada Kamis (9/1/2014) pada pukul 15.30 WIB dengan bantuan teleskop Meade LX50 dan kamera saku Kodak EC 1530.

Dalam foto-foto Mutoha yang diunggah ke akun Facebook miliknya, Venus tampak begitu tipis, lebih tipis dari bulan sabit. Di foto lain, Venus yang tipis itu berdampingan dengan awan.

Lebih menarik, pemotretan dilakukan saat Venus dan Matahari berjarak sangat dekat, hanya 5,8 derajat. Sementara kondisi langit juga tengah berawan.

Bagaimana Venus yang begitu tipis bisa diabadikan dan menjadi citra yang cantik?

Mutoha dalam percakapan dengan Kompas.com, Kamis malam, mengungkapkan, "Teknik yang saya gunakan terbilang 'nekat'."

"Ini karena memotret obyek yang berada di dekat Matahari memakai teleskop cukup berisiko, apalagi pointing-nya manual, sangat tidak disarankan," imbuhnya.

Mutoha menjelaskan, Venus memang mungkin diamati pada siang atau sore hari karena magnitudo-nya cukup baik, cukup cerlang.

Perlengkapannya sederhana. Yang dibutuhkan, kata Mutoha, adalah teleskop (terutama go to), perangkat lunak astronomi seperti Stellarium, dan kamera.

Namun demikian, teknik pengamatan Venus pada siang hari berbeda dan membutuhkan kehati-hatian agar tak justru merusak mata.

"Pengamatan malam bendanya terlihat oleh mata baru dibidik dengan teleskop, tapi pengamatan siang, Venus tidak terlihat sebelum dibidik pake teleskop," urainya.

"Nah sulitnya di sini, karena harus bisa melakukan pointing ke posisi planet secara tepat," tambahnya.

Dengan teleskop go to, langkah pemotretan lebih mudah karena teleskop bisa otomatis terarah pada benda langit yang ingin diamati atau diabadikan.

"Tapi dengan pointing manual, langkah ini cukup berbahaya karena saat pointing, teleskop secara manual kita gerakan untuk mencari target, apalagi target sangat dekat Matahari," kata Mutoha.

Dengan segala kesulitan itu, toh Mutoha berhasil untuk mengabadikan wajah Venus yang begitu tipis.

Mengapa berbentuk sabit?

Dalam bayangan manusia, planet selalu berbentuk bulat atau tampak sebagai lingkaran dari sudut pandang manusia di Bumi. Namun, bagaimana Venus yang diabadikan Mutoha bisa berbentuk sabit?

Dosen astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB), Ferry M Simatupang, mengatakan bahwa seperti halnya Bulan, Venus memang bisa mengalami berbagai macam fase, mulai sabit hingga menyerupai purnama.

"Waktu untuk Venus menyelesaikan satu siklus 1,7 bulan. Itu jarak dari Venus fase sabit hingga Venus sabit berikutnya," katanya.

Venus bercahaya karena memantulkan cahaya Matahari. Bentuk Venus relatif dilihat dari manusia di Bumi dipengaruhi oleh cahaya yang dipantulkannya. Bila seluruh bagian Venus yang menghadap Bumi memantulkan cahaya, maka fenomena serupa purnama akan terjadi.

Mutoha mengungkapkan, Venus bahkan akan tampak sebagai sabit yang lebih kecil pada Sabtu (11/1/2014) besok.

Venus akan mencapai titik terdekat dengan Matahari dengan elongasi sekitar 5 derajat.

source : kompas

0 komentar:

Posting Komentar

 

Calendar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

visitor

Flag Counter