Pages

Labels

Pages - Menu

Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 06 Juni 2013

Asteroid Penyebab Kepunahan Dinosaurus Masih Menjadi Misteri

Asteroid Penyebab Kepunahan Dinosaurus Masih Menjadi Misteri

Ilustrasi asteroid menabrak bumi menyebabkan kepunahan dinosaurus. Credit: NASA/Donald E. Davis
Asteroid yang menabrak bumi 65 juta tahun yang lalu masih menjadi misteri, menurut studi terbaru.

Beberapa peneliti mengatakan bahwa salah satu bagian terbesar dari asteroid Baptistina menabrak bumi dan menyebabkan kepunahan dinosaurus dan speseis lainnya. Menurut teori sebelumnya, asteroid Baptistina menabrak asteroid lainnya di sekitar sabuk utama diantara Mars dan Jupiter, kemudian salah satu bagian tersebsarya menuju dan menghantam bumi, namun saat ini teori tersebut nampaknya diragukan kebenarannya. Berdasarkan studi terbaru dengan teleskop WISE (Wide-field Infrared Survey Explorer) milik NASA, diyakini bahwa bagian asteroid tersebut tidak datang dari Baptistina.

Pecahan asteroid besar yang diduga menghantam bumi setelah bertabrakan dengan asteroid lainnya di sabuk utama antara Mars dan Jupiter. Credit: NASA/JPL-Caltech

Mempertanyakan Teori

Dikutip dari space.com, Rabu (21 September 2011), bahwa teori Baptistina pertama diungkapkan oleh beberapa astronom pada tahun 2007. Saat itu astronom menggunakan data dari teleskop untuk memperkirakan ukuran dan pecahan-pecahan asteroid. Dengan menggunakan hasil perkiraan itu, ahli menentukan bahwa bagian asteroid yang besar pecah akibat tabrakan pada 160 juta tahun yang lalu kemduain hasil pecahan lainnya menyebar ke orbit yang berbeda dan bagian terbesarnya jatuh menumpa bumi menyebabakan kepunahan dinosaurus.

Sejak penelitian itu, banyak peneliti yang meragukan bahwa asteroid Baptistina yang menabrak bumi. Dan studi terbaru memang meragukan hal itu.

Melihat Infarmerah

Teleskop WISE mengamati langit dalam cahaya inframerah mulai Januari 2010 sampai Februari 2011. Teleskop mengumpulkan data 157 ribu asteroid di sabuk utama antara Mars dan Jupiter dan menemukan lebih dari 33 ribu batuan di ruang angkasa.

WISE juga mengukur ukuran dan refleksitas 1056 keluarga dari asteroid Baptistina. Dan pengukuran ini lebih akurat dari usaha sebelumnya yang pada akhirnya membuat perkiraan lebih akurat tentang usia keluarga asteroid., kata para peneliti.

Observasi terbaru meyakinkan bagian Baptistina pecah hanya 80 juta tahun yang lalu, bukan 160 juta tahun yang lalu, seperti yang dipikirkan ilmuwan.

"Ini tidak memberikan sisa-sisa yang sangat banyak dari tabrakan untuk pindah ke tempat resonansi, dan melemparkannya ke Bumi 65 juta tahun lalu," kata Amy Mainzer, NASA's Jet Propulsion Laboratory (JPL) di Pasadena, California.

Titik resonansi adalah area di sabuk asteroid utama dimana dorongan gravitasi dari Jupiter dan Saturnus bisa melemparkan asteroid keluar dari sabuk dan mengarahkannya ke jalur tabrakan dengan bumi.

Meskipun WISE melakukan pengamatan hingga Februari 2011, namun peneliti akan terus melanjutkan observasi itu untuk memetakan batuan di tata surya. Meraka ingin mendapatkan bukti dari mana asteroid berasal dan dimana mereka berada.

"Kami sedang bekerja membuat family tree tentang asteroid". Kata pemimpin studi Joseph Masiero dari JPL. "Kami mulai menyempurnakan gambaran kita bagaimana asteroid di sabuk utama hancur bersama dan bercampur aduk", tambahnya. (sumber : Astronomi.us)

0 komentar:

Posting Komentar

 

Calendar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

visitor

Flag Counter